09 Agust 2017 09:00

Terminal Regasifikasi LNG Arun Terus “Hidupkan” Aceh

16-pertagas _resizeARUN - Melalui salah satu anak perusahaannya, yaitu PT Perta Arun Gas (PAG), PT Pertamina Gas (Pertagas) mengelola infrastruktur pe­nerimaan dan regasifikasi LNG di Arun, Lhokseumawe, Aceh. Sebelumnya fasilitas inilah yang mengubah gas bumi menjadi LNG untuk ke­mudian diekspor ke berbagai negara, di antaranya Jepang dan Korea Selatan.

 

Seiring dengan menyusut­nya pasokan dari ladang gas maka setelah 37 tahun ber­operasi Kilang LNG Arun berhenti. Pada 15 Ok­tober 2014 kargo LNG terakhir diekspor. Sebagai penghasil devisa di Aceh berhentinya Kilang LNG Arun memiliki dampak besar pada perekonomian Aceh. Demi mengatasi hal tersebut pemerintah kemudian meng­inisiasi proyek revitalisasi Kilang Arun, dari Kilang Produksi LNG menjadi Terminal Penerimaan & Re­gasifikasi LNG. Hal ini pertama kali dilakukan di dunia.

 

Terminal Penerimaan & Regasifikasi LNG Arun kini beralih fungsi menjadi fasilitas pengubah LNG ke gas bumi yang terkoneksi dengan ruas pipa gas open access Arun-Belawan milik Pertagas. “Kini Terminal Regasifikasi LNG Arun mampu memenuhi pa­sokan gas untuk industri dan kelistrikan di Aceh dan Sumatera Utara,” ujar President Director PAG Teuku Khaidir, saat menerima kunjungan rombongan wartawan media nasional.

 

Meski volume regasifikasi LNG tidak sebesar volume produksi LNG kilang lama, namun saat ini Terminal Regasifikasi Arun mampu mengolah 405 MMSCFD LNG menjadi gas bumi. “Peran ini menjadi sangat penting, karena melalui pasokan gas Kilang Arun tetap hidup dan membawa dampak untuk kestabilan perekonomian Aceh,” lanjut Khaidir.

 

Ke depannya Terminal Regasifikasi LNG Arun akan terus dikembangkan. Saat ini ada tiga proyek yang berjalan bersamaan, yaitu revitalisasi terminal gas alam cair LNG Hub, pembangunan terminal kondensat dan tangki LPG. “Ketiga proyek tersebut akan onstream tahun depan,” ujar Khaidir optimis.•PERTAGAS

Dibaca sebanyak : 189

Kontak Media

 

Versi Beta | Dalam Tahap Pengerjaan

Tampilan terbaik website ini menggunakan browser Mozilla Firefox 5.0 atau versi yang lebih tinggi

Hak Cipta © 2012 PT Pertamina. Semua Hak telah Diberikan