10 Agust 2017 10:00

Dewan Energi Nasional Kunjungan Kerja ke Pertamina

17-den _resizeJAKARTA- Dalam rangka mengantisipasi terjadinya krisis dan darurat energi (krisdaren) dan dapat menetapkan terjadinya krisdaren di suatu daerah atau wilayah, Dewan Energi Nasional (DEN) menyiapkan Sistem Informasi Penyediaan Energi dan Pemantauan Kon­disi Krisis dan Darurrat Energi secara online berbasis web.

 

Untuk mendukung sis­tem tersebut, diperlukan in­ventarisasi dan pemetaan ketersediaan data dan infra­struktur sistem informasi badan usaha melalui bench­marking  Pelaksanaan Mo­nitoring Penyediaan BBM dan LPG di PT Pertamina (Persero) selaku BUMN dan pelaksana PSO yang me­nangani penyediaan BBM dan LPG di Indonesia.

 

Benchmark yang ber­lang­sung di Executive Lounge Kantor Pusat Per­tamina, Selasa (18/7) tersebut di­hadiri Direktur Pemasaran Pertamina Muchamad Iskan­dar dan tim manajemen Direktorat Pemasaran serta  beberapa perwakilan dari Kementerian ESDM.

 

“Pertemuan ini akan lebih membantu kita dalam rangka mensinkronisasi juga terkait Perpres No. 41 tahun 2016 terkait ketahanan energi nasional. Menghadapi situasi tersebut, tentunya Pertamina memiliki aturan yang cukup ketat dalam melakukan pendistribusian BBM. Dalam hal ini, fungsi ISC Pertamina berperan penting melakukan suplai  untuk menjaga ke­ta­hanan energi nasional yang juga dilihat dari aspek bisnisnya,” ungkap Iskandar.

 

Sementara itu, ang­gota DEN Abadi Poer­nomo mengatakan, perlu­nya koordinasi kerja sa­ma pemanfaatan data pe­nyediaan BBM dan LPG ser­ta pengembangan sistem informasi penyediaan energi dan pemanfaatan kondisi krisis dan drurat energi. Data kondisi penyediaan BBM dan LPG berupa updating data periodik tabular ketahanan stok terminal atau depot per Marketing Operation Region yaitu (real time H+1 atau H+7) melalui akses ke control room Pertamina, serta updating data special melalui web map services.

 

Iskandar menegaskan, pihaknya siap melakukan sinkronisasi apa yang ditugaskan oleh pemerintah terkait situasi operasional Pertamina dalam mengelola stok dan pasokan maupun distribusi sehingga bisa terantisipasi dengan baik. “Semoga kita memiliki pe­mahaman yang sama bagaimana menyatukan pro­gram-program ketahanan energi nasional ini ke de­pannya. Terlebih lagi dengan pasar yang terbuka juga menjadi tantangan tersendiri bagi kita,” tambah Iskandar.

 

Dalam kesempatan yang sama, anggota DEN, Andang Bachtiar juga memberikan paparannya terkait Perpres No.41 tahun 2016 Tentang Tata Cara Penetapan dan Penanggulangan Krisis Energi dan/atau Darurat Energi. Selain itu juga dipaparkan pemetaan kebutuhan data identifikasi dan pemantauan krisis dan darurat energi oleh Kepala Biro Fasilitasi Penanggulangan Krisis dan Pengawasan Energi, Bambang Tjahjono dan dilanjutkan SVP Non Fuel Marketing Pertamina B. Trikora Putra dengan pa­parannya mengenai moni­toring penyediaan BBM dan LPG.

 

Usai pertemuan tersebut, rombongan DEN dan jajaran Kementerian ESDM melakukan peninjauan ke Control Room BBM dan LPG Pertamina di lantai 11 Kantor Pusat Pertamina untuk melihat  bagaimana Pertamina memantau secara realtime data-data pendistribusian BBM dan LPG di seluruh In­donesia.•IRLI KARMILA

Dibaca sebanyak : 534

Kontak Media

 

Versi Beta | Dalam Tahap Pengerjaan

Tampilan terbaik website ini menggunakan browser Mozilla Firefox 5.0 atau versi yang lebih tinggi

Hak Cipta © 2012 PT Pertamina. Semua Hak telah Diberikan