Pertamina Komit Kembangkan Energi Baru dan Terbarukan JAKARTA -

8-EBTKE_resizeJAKARTA-Pertamina terus berkomitmen meningkatkan porsi Energi Baru & Terba­rukan (EBT) sejalan dengan target porsi nasional se­besar 23% dari total bauran energi nasional pada tahun 2025. Hal tersebut diungkapkan oleh SVP Corporate Strategic Growth Pertamina Daniel S. Purba di dalam Plenary Session 4: Investment Forum saat ajang The 6th INDOEBTKE ConEx 2017 di Balai Kartini, Jakarta, pada Kamis (14/9/2017).

 

“Komitmen pengem­bangan EBT ini sudah di­tuangkan ke dalam misi Pertamina sebagai energy company. Di samping itu, kita semua juga sudah tahu bahwa target porsi EBT kita di kebijakan bauran energi nasional diharapkan menjadi 23% di tahun 2025,” kata Daniel.

 

Ia mengungkapkan, Pertamina melihat dari dua parameter dalam mengembangkan energi baru dan terbarukan, yakni economy attractiveness atau seberapa menarik sebuah proyek dari sisi ekonomi serta technology maturity atau ketersediaan teknologi yang mendukung.

 

“Kedua paramater tersebut adalah pertim­bangan kita dalam mengek­sekusi kesempatan bisnis,” ujarnya.

 

Daniel menjelaskan, energi EBT yang masuk ke dalam high priority (high economy attractiveness & technology maturity) dan telah dieksekusi Pertamina, yaitu geothermal, biodiesel, biomass, mini hydro, dan solar PV. Di samping itu, ada juga beberapa EBT yang masih harus dilakukan evaluasi dan pengembangan komersil, seperti wind power, hydro large, bioevture, dan bioethanol.

 

“Salah satu yang kita kembangkan saat ini adalah solar PV. Saat ini sudah ter-instal sebesar 1 Mega Watt dari instalasi PV di kantor pusat Pertamina dan area perumahaan ki­lang Cilacap. Hal ini akan terus berkembang ke area, unit, dan anak perusahaan Pertamina yang lain di seluruh Indonesia,” ucap Daniel.

 

Menurutnya,  kolaborasi dan sinergi dengan berbagai stakeholders dan pihak lain adalah kunci dalam pengem­bangan EBT.

 

“Dalam hal riset misalnya, Pertamina juga bekerja sama dengan banyak universitas, pemerintahan, dan juga lem­­baga, seperti BATAN, BPPT, LIPI, dan lain,” pung­kasnya.•STARFY

Share this post

;
;