26 Jan 2016 15:00

Andi Baso Achmad Palingrungi : Penggerak Usaha Mikro Ekspansi ke Hotel-hotel Berbintang

8-andi BasoBeragam bentuk lampu hias dengan berbagai bentuk menggantung indah pada langit-langit hotel-Hotel berbintang di Makasar. Se­lain itu sebagai penghias ruangan yaitu interior café, restoran dan rumah. Kesan yang timbul dari kerajinan tersebut bernilai seni tinggi. Namun siapa sangka bahan yang digunakan berasal dari sampah-sampah yang sudah tidak bernilai.

 

Adalah Andi Baso Achmad Palingrungi  yang mampu mendaur ulang sam­pah berbahan dasar karung goni, benang dari jaring-jaring nelayan yang sudah tidak terpakai, botol-botol bekas, akar-akar kayu, bamboo serta bahan daur ulang lainnya yang ramah lingkungan menghasilkan nilai ekonomi tinggi.

 

Usaha yang dilakoni pria asal Makasar ini tidak dilakukan sendiri. Bersama delapan karyawan yang telah dilatihnya, ia menciptakan kerajinan tangan tersebut. Tidak hanya itu, Andi Baso juga melakukan pelatihan-pelatihan daur ulang sampah ini bagi penyandang cacat (disabilitas), penyandang kusta, masyarakat pemulung, pengemis dan para lapas.

 

“Berawal saya tinggal di kawasan kumuh dan tidak ada orang yang peduli masalah sampah untuk diberdayakan. Jadi saya berinisiatif memberi mereka ilmu bagaimana me­manfaatkan barang bekas bisa bermanfaat kembali,” ungkap Andi Baso

 

Peraih penghargaan Juara 1 kategori Mitra Unggulan Pemberdayaan Masyarakat di ajang Pertamina Award 2015 ini memulai pelatihan tersebut sejak 2010 dan hingga kini sudah ada ribuan anak didik yang telah dilatihnya untuk mandiri.

 

“Banyak masyarakat yang memandang sebelah mata para penyandang disabilitas dan penderita kusta. Hati nurani saya tergerak untuk memperhatikan mereka. Jika tidak ada yang mem­perhatikan siapa lagi yang mau memperhatikan,” kisah­nya.

 

Dirinya mengakui, me­mang bukan hal yang mudah bisa mengajak masyarakat di sekitar tempat tinggalnya untuk mendaur ulang sam­pah, karena orang-orang cen­derung berpikiran sam­pah itu kotor. Akhirnya Andi Baso sangat bersyukur bisa mengubah paradigma tersebut dengan membuat barang yang tidak berharga tersebut hingga bisa diterima oleh kalangan menengah atas menjadi karya tangan yang bernilai.

 

“Saya mengajak msya­rakat bagaimana mencintai lingkungan agar tetap terjaga kebersihannya. Setelah saya perlihatkan bagaimana membuat limbah sampah hingga bisa menghasilkan uang, maka barulah me­reka tergerak untuk mau berkreasi,” lanjutnya.

 

Sebanyak 90 jenis ke­rajinan mampu dihasilkannya dengan harga berkisar dari Rp 10 ribu hingga Rp 10 juta. Lampu-lampu dari ha­sil daur ulang tersebut mam­­pu menembus pasar hingga Malaysia. Dirinya kerap mengikuti pameran UKM sehingga orderan pun terus berdatangan. Bagi An­di Baso, yang terpenting adalah menjaga kualitas agar tidak kalah ber­saing dengan produk impor.•IRLI

No of Views : 346
Error loading MacroEngine script (file: )
 

Beta Version | Development in Progress

This website is best viewed with browser Mozilla Firefox 5.0 or higher

Copyright © 2012 PT Pertamina. All rights reserved.